Rangkaian Saklar Ultrasonik

Rangkaian Saklar Ultrasonik adalah sebuah perangkat yang digunakan untuk memutuskan jaringan listrik atau untuk menghubungkannya tanpa terdengar suara klik-nya oleh manusia. Saklar pada dasarnya adalah alat penyambung atau pemutus aliran listrik. Selain untuk jaringan listrik arus kuat, saklar berbentuk kecil juga dipakai untuk alat komponen elektronika arus lemah.

Rangkaian saklar ultrasonik ini merupakan rangkaian tipe baru dari saklar remote control. Rangkaian ini berfungsi dengan suara tak terdengar (ultrasonik). Suara frekuensi hingga 20 kHz didengar oleh manusia. Suara frekuensi di atas 20 kHz disebut suara ultrasonik. Adapun rangkaian saklar ultrasonik bisa Anda lihat di bawah ini.

Rangkaian Saklar Ultrasonik

Gambar Skema Rangkaian Saklar Ultrasonik

Rangkaian saklar yang diuraikan berikut ini menghasilkan (memancarkan) suara ultrasonik, frekuensi antara 40 – 50 kHz. Seperti setiap sistem kontrol lainnya remote rangkaian ini juga terdiri dari pemancar mini dan rangkaian penerima. Transmitter menghasilkan suara ultrasonik dan penerima ultrasonik menangkap suara tersebut dari pemancar dan switch pada relay. Pemancar ultrasonik menggunakan multivibrator astabil berbasis 555.

Ini berosilasi pada frekuensi 40 – 50 kHz. Sebuah transduser ultrasonik pemancar digunakan di sini untuk mengirimkan suara ultrasonik sangat efektif. Pemancar ini didukung dari sebuah baterai 9-volt. Rangkaian penerima ultrasonik menggunakan transduser penerima ultrasonik untuk merasakan sinyal ultrasonik. Hal ini juga menggunakan penguat dua tahap, tahap penyearah, dan penguat operasional dalam modus pembalik. Output dari op-amp terhubung ke sebuah relay melalui driver relay. Sebuah eliminator baterai 9-volt dapat digunakan untuk rangkaian penerima, jika diperlukan.

Ketika saklar S1 pemancar ditekan, itu menghasilkan suara ultrasonik. Suara diterima oleh transduser penerima ultrasonik. Ini mengkonversi ke variasi listrik frekuensi yang sama. Sinyal ini diperkuat oleh transistor T3 dan T4. Sinyal diperkuat kemudian diperbaiki dan disaring. Tegangan DC yang disaring diberikan ke pin pembalik IC2 op-amp. Pin non-pembalik IC2 tersambung ke tegangan DC variabel melalui VR2 preset yang menentukan nilai ambang sinyal ultrasonik yang diterima oleh penerima untuk pengoperasian relay RL1. Output terbalik IC2 digunakan untuk transistor bias T5. Ketika transistor T5 bekerja, memasok pasokan dasar bias untuk T6 transistor. Ketika transistor T6 bekerja, T6 bergerak estafet. Relay dapat digunakan untuk mengontrol peralatan listrik atau elektronik. Demikian penjelasan singkat tentang Rangkaian Saklar Ultrasonik. Baca juga artikel elektronika lainnya, seperti Rangkaian Listrik dan Rangkaian Waktu Tunda.

Leave a Reply